Demo Hari ini Tidak Mengganggu Iklim Investasi Negara

Demo Hari ini Tidak Mengganggu Iklim Investasi Negara
Posted by:

Kabar5.com, Jakarta | Saban tahun, buruh yang tergabung dalam serikat kerja menggelar aksi untuk merayakan Hari Buruh Internasional yang jatuh setiap tanggal 1 Mei. Aksi tersebut tak lepas dari tuntutan, salah satunya upah layak.

Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan, Luky Alfirman optimistis demo buruh pada peringatan May Day 2018 tidak akan mengganggu iklim investasi di Indonesia.

Jumlah itu, meningkat 11,8 persen dari periode sama 2017 sebesar Rp 165,8 triliun. Realisasi investasi tersebut menyerap 201.239 tenaga kerja.

Dari laporan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), realisasi investasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) dan Penanaman Modal Asing (PMA) kuartal I 2018 mencapai Rp 185,3 triliun.

“Buktinya pertumbuhan investasi langsung asing (foreign direct investment/FDI) di 2017 masih mencapai 13-14 persen,” kata dia, Jakarta, Selasa 1 April 2018.

Menurut Luky, peringatan May Day 2018 yang diwarnai aksi atau demo bukan hanya terjadi di Indonesia, tapi juga di negara lain.

Demo buruh, diakuinya bukan menjadi salah satu indikator calon investor untuk menanamkan modal di Indonesia.

May Day bukan hanya terjadi di Indonesia, tapi juga di negara lain karena sudah menjadi event internasional. Dan demo di May Day bukan menjadi faktor ketika investor memutuskan investasi di Indonesia, jelasnya.

“Dengan begitu, tingkat kepercayaan investor terhadap Indonesia tinggi, dan makin banyak investor yang mau masuk ke sini,” katanya.

Terpisah, Wakil Ketua Umum Kadin DKI Jakarta, Sarman Simanjorang mengharapkan, aksi buruh pada peringatan May Day 2018 berjalan dengan amain, damai, dan kondusif. (Red)

Facebook Comments

Subscribe

Terima kasih telah membaca artikel kami. Untuk informasi update silakan berlangganan newslatter kami di bawah ini

No Responses

Comments are closed.