Gajah Betina Ditemukan Mati di Aceh

Gajah Betina Ditemukan Mati di Aceh

Kabar5.Com, Aceh | Seekor gajah Sumatera berusia 10 tahun ditemukan mati di kawasan area Afdeling VI, PT. Bumi Flora Desa Jambo Reuhat, Banda Alam, Aceh Timur, Aceh. Dugaan sementara, hewan besar ini mati karena diracun.
“Tim dari dokter hewan dan mahout PLG Saree, BKSDA Aceh bersama penyidik Polres Aceh Timur telah melakukan nekropsi terhadap gajah mati tersebut. Didiagnosa sementara, kematian gajah akibat toxicosis (keracunan),” kata Kepala BKSDA Aceh Sapto Aji Prabowo, 14 Juli 2018.

Menurut Sapto, hal tersebut ditandai dengan adanya pendarahan pada mulut, anus, sianosis hati, paru dan limpa (kehitaman). Kemudian, dalam usus juga ditemukan buah, kulit dan biji nangka, serta ditemukan kain bungkusan yang membungkus benda asing (serbuk warna keunguan).

“Tim nekropsi sudah mengambil sampel hati, usus, limpa, paru serta kotoran untuk dianalisa lebih lanjut di laboraturium sehingga dapat menerangkan secara detail akibat kematian gajah tersebut,” ujar Sapto.

“Kepastiannya nunggu lidik. Kalau dari pandangan kami ada bungkusan kain di perut dengan nangka. Memang seperti ada yang memasang umpan beracun. Apakah ada unsur kesengajaan atau tidak. Kami tunggu penyelidikan polisi,” kata Sapto.

Untuk diketahui, gajah betina berusia 10 tahun itu ditemukan mati pada 12 Juli 2018 di kawasan Afdeling VI PT. Bumi Flora, Desa Jambo Reuhat, Kecamatan Banda Alam. Kemudian warga yang melihat melaporkan hal tersebut ke pihak berwajib.

Selanjutnya, tim gabungan Polres Aceh Timur, BKSDA Aceh melakukan identifikasi terhadap gajah tersebut pada 13 Juli 2018. Hasilnya, tim menemukan sejumlah barang bukti setelah dilakukan nekropsi seperti temuan kain bungkusan berisi serbuk di dalam usus berwarna keunguan. (Red)

Facebook Comments

Subscribe

Terima kasih telah membaca artikel kami. Untuk informasi update silakan berlangganan newslatter kami di bawah ini

No Responses

Comments are closed.