Kawanan Gajah Sumatera Rusak Perkebunan Sawit

Kawanan Gajah Sumatera Rusak Perkebunan Sawit

Kabar5.com, Meulaboh | Kawanan gajah sumatera (Elephas maximus sumatranus) turun merusak perkebunan sawit masyarakat. Kawanan gajah ini masuk ke jalur lintasannya di wilayah Kecamatan Pante Ceureumen, Kabupaten Aceh Barat, Provinsi Aceh.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Aceh Barat, Adi Yunanda di Meulaboh. Gajah tersebut masih dalam proses upaya mengusir atau menghalau mengatakan, keberadaan satwa dilindungi tersebut sudah diketahui dua hari terakhir bersama pihak terkait, 30 Juni 2018.

“Tim dari DLHK bersama pihak terakait sudah turun melakukan pengecekan, pertama untuk melihat kawasan yang didatangi gajah-gajah tersebut. Di Aceh Barat ada gajah jinak CRU, nanti akan mencari cara, bagaimana penanganan satwa itu,” jelasnya.

Ia menyampaikan, luasan area kebun yang dirusak itu tidak begitu jauh dari permukiman masyarakat. Ia menambahkan belum bisa dikatakan satwa itu mengamuk dan masuk permukiman penduduk, karena di sana merupakan lintasan satwa itu.

Adapun lokasi yang dilaporkan didatangi satwa diberi gelar dalam bahasa Aceh “Tengku Rayeuk” itu, seperti wilayah Desa Sibintang, Kecamatan Panton Reu, kemudian wilayah Desa Puloe Tengoh, Kecamatan Pante Ceureumen, Kabupaten Aceh Barat. Sementara keberadaan Consevation Respon Unit (CRU) Alu Kuyun, berada di Kecamatan Woyla Timur, lokasi tempat gajah-gajah jinak tersebut hanya berjarak sekitar lima hingga enam kilometer dari kawasan perkebunan warga yang diamuk kawanan gajah itu.

“Diperkirakan mereka (kawanan gajah) berjumlah sembilan ekor. Sebenarnya bukan mengamuk, tapi sambil jalan gajah-gajah itu mencari makan. Maka pohon sawit, pinang, pucuk pohon itu di makan dan batangnya pasti rusak,” lanjut Kabid Kawasan Konservasi Lingkungan (KKL) DLHK Aceh Barat, Bos Ariadi Muis.

Tim CRU Alu Kuyun yang turun pada sabtu siang telah berhasil mengusir kawanan gajah dari kawasan Sibintang. Sehingga tidak terlihat lagi kawanan indukan dan anakan gajah di kawasan setempat pada siang hari.

Walaupun saat proses pengusiran diguyur hujan di kawasan perbukitan pedalaman Aceh Barat itu, namun tim CRU turun dengan membawa gajah jinak untuk memastikan gajah-gajah itu meninggalkan kawasan permukiman setempat. “Dibilang mengamuk tidak juga, sebab itu memang jalur lintasan,”  ujarnya.

Gajah tersebut hanya turun mencari makanan di kebuh warga pada saat malam hari, atau sekitar pukul 19.00 WIB hingga pukul 24.00 WIB. Saat di usir dari Desa Sibintang, kemudian kawanan gajah berpindah ke Desa Puloe Tengoh, Aceh Barat. (Red)

 

Facebook Comments

Subscribe

Terima kasih telah membaca artikel kami. Untuk informasi update silakan berlangganan newslatter kami di bawah ini

No Responses

Comments are closed.