Satelit Rusia Berperilaku Aneh, Amerika Serikat Siaga

Satelit Rusia Berperilaku Aneh, Amerika Serikat Siaga

Kabar5.Com, Washington | Sebuah satelit Rusia misterius yang menampilkan ‘perilaku sangat tidak biasa’ memicu kesiagaan di AS, kata seorang pejabat Departemen Luar Negeri, 16 Agustus 2018.

” Kami tidak tahu pasti apa itu dan tidak ada cara pula untuk memverifikasinya. ” kata Asisten Menlu, Yleem Poblete dalam sebuah konferensi di Swiss pada 14 Agustus 2018 lalu.

 

Dia menyuarakan ketakutan bahwa masih mustahil untuk menentukan mungkinkah benda itu adalah senjata.

 

Rusia menyangkal pernyataan itu yang mereka sebut sebagai ‘tuduhan dan fitnah tak berdasar sekadar berdasarkan kecurigaan’.

Satelit yang dipermasalahkan itu diluncurkan pada bulan Oktober tahun lalu.

 

” Perilaku satelit itu di orbit tidak konsisten dengan apa pun yang terlihat sebelumnya dari inspeksi di orbit atau atau dari kemampuan kesadaran situasional angkasa luar. Juga tidak cocok dengan kegiatan satelit Rusia lainnya. ” kata Poblete pada sebuah konferensi tentang perlucutan senjata di Swiss.

 

” Niat Rusia dengan satelit ini tidak jelas dan sudah tentu hal ini merupakan perkembangan yang sangat meresahkan. ” tambahnya.

 

Ia mengutip pernyataan terbaru komandan Angkatan Luar Angkasa Rusia, yang mengatakan bahwa mereka memiliki tujuan utama untuk membuat ‘prototipe senjata baru.’

 

Poblete mengatakan bahwa AS “sangat cemas” bahwa Rusia sedang mengembangkan senjata anti-satelit.

 

Seorang diplomat senior Rusia, Alexander Deyneko, mengatakan bahwa pernyataan itu adalah “fitnah dan tuduhan tak berdasar yang cuma berdasarkan kecurigaan, prasangka dan sebagainya.”

 

Dia menyerukan AS untuk berkontribusi pada kesepakatan Rusia-Cina yang berusaha mencegah perlombaan senjata di luar angkasa.

 

Senjata ruang angkasa dirancang bisa untuk menimbulkan kerusakan dengan cara yang lebih halus dibanding senjata konvensional, yang dapat menyebabkan banyak puing di orbit, kata Alexandra Stickings, seorang analis di Royal United Services Institute.

 

” (Senjata-senjata seperti itu bisa termasuk) laser atau frekuensi gelombang mikro yang bisa mematikan (satelit) pada suatu waktu, baik melumpuhkannya secara permanen tanpa merusaknya atau mengacaukan operasinya dengan mengacak (sinyal). ” katanya.

 

Masalahnya sulit untuk mengetahui teknologi apa yang sudah ada untuk itu karena begitu banyak informasi tentang teknologi berbasis ruang angkasa yang digolongkan sangat rahasia, tambahnya.

 

Dia juga mengatakan akan sangat sulit untuk membuktikan bahwa setiap peristiwa gangguan di ruang angkasa adalah akinbat tindakan yang disengaja dan bermusuhan dari suatu negara tertentu.

 

Pernyataan Yleem Poblete sangat menarik mengingat Presiden Donald Trump baru saja membuat keputusan untuk meluncurkan angkatan keenam dari militer AS bernama Space Force, Atau Pasukan Ruang Angkasa, kata Stickings.

 

” Narasi dari AS adalah, ‘ruang angkasa yang dulunya benar-benar damai, sekarang lihat apa yang dilakukan oleh orang-orang Rusia dan Cina’, padahal AS telah mengembangkan kemampuan (militer ruang angkasa) sendiri. “

 

Seorang juru bicara Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan dia tidak bisa mengkonfirmasi atau menyangkal tentang tindak-tanduk satelit Rusia itu.

 

” Terdapat berbagai ancaman dan bahaya dari semua kemampuan (militer) ruang angkasa di apa yang merupakan domain yang semakin diperebutkan. ” katanya.

 

” Termasuk pengembangan senjata antariksa oleh sejumlah negara. “

 

” Inggris bekerja erat dengan para sekutu internasional, termasuk AS, untuk menegakkan kembali perilaku yang aman bertanggung jawab di ruang angkasa dan untuk membangun pengetahuan, pemahaman, dan ketahanan. ” (Red)

Facebook Comments

Subscribe

Terima kasih telah membaca artikel kami. Untuk informasi update silakan berlangganan newslatter kami di bawah ini

No Responses

Comments are closed.