Tercemar Limbah, Guru dan Siswa Pakai Masker ke Sekolah

Tercemar Limbah, Guru dan Siswa Pakai Masker ke Sekolah
Posted by:

Kabar5.Com, Majene | Permukiman dan sarana publik yang tercemar limbah pabrik pengolahan sawit membuat warga, guru dan siswa SD Inpres di Desa Kalola, Kecamatan Bambalamotu, Mamuju Utara, Sulawesi Barat, terpaksa harus menggunakan masker saat ke sekolah.

Mereka tak tahan dengan aroma bau busuk dari limbah sawit yang menyeruak saat belajar dan bermain di sekolah.

Sejumlah siswa yang tak punya masker memilih menggunakan baju atau sapu tangan sebagai masker petutup hidung dan mulut.

Limba pabrik yang dibuang secara serampangan di selokan hingga ke permukiman sudah berulang kali diprotes warga, namun tidak dipedulikan pihak perusahan, PT TIP.

Harul Fikri, salah satu siswa SD Inpres Kalola mengaku tak bisa berkonsentrasi saat belajar. Apalagi, saat angin kencang, aroma bau busuk kian menusuk hidung.

“Kita tidak bisa belajar dengan baik. Busuk sekali Pak biar tutup hidung dan mulut,” tutur Haerul Fikri, Minggu, 23 Juli 2017.

Nikmat Sukma, salah satu guru mengatakan, pihaknya sudah beberapa kali mendesak pihak-pihak terkait agar meminta perusahan bertanggung jawab atas pencemaran lingkungan yang mengganggu kenyaman dan kesehatan warga.

“Ini sangat mengganggu saat belajar maupun saat siswa bermain. Meski guru dan siswa pakai masker atau penutup mulut, tetap juga bau,” keluh Nikmat.

Sementara itu, awak media kesulitan untuk meminta konfirmasi terkait pencemaran ini kepada manajemen PT TIP.

Pemerintah setempat sudah mengetahui keluhan warga ini, namun hingga kini mereka belum memberikan respons atau tindakan nyata.

 

(red)

 

Facebook Comments

Tags: , ,

Subscribe

Terima kasih telah membaca artikel kami. Untuk informasi update silakan berlangganan newslatter kami di bawah ini

No Responses

Comments are closed.