18 Orang Tewas Akibat Pria Bersenjata Ledakkan Bom

18 Orang Tewas Akibat Pria Bersenjata Ledakkan Bom
18 Orang Tewas Akibat Pria Bersenjata Ledakkan Bom

Kabar5.Com, Rusia | Seorang pria bersenjata meledakkan bom di sebuah kampus wilayah Kerch, Krimea, Rabu 17 Oktober 2018. Akibat insiden ini, 18 orang tewas dan belasan orang lainnya luka-luka. 

Perdana Menteri Krimea, Sergei Aksyonov, menuturkan, pelaku diduga kuat berstatus mahasiswa dan telah bunuh diri tak berapa lama insiden terjadi. Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan pihaknya telah mengirimkan pasukan militer untuk membantu para korban.

“Ada mayat di mana-mana, jenazah anak-anak di mana-mana. Ini tindakan terorisme yang nyata. Meledak lima atau sepuluh menit setelah saya pergi. Mereka meledakkan semuanya di aula, kaca-kaca beterbangan,” ujar petinggi kampus, Olga Grebennikova.

Bom itu diduga dipasang di kawasan kantin kampus. Tak hanya seorang, Olga juga melihat beberapa pria bersenjata lainnya menembaki mahasiswa.

“Mereka kemudian berlari melemparkan semacam peledak ke sekeliling ruangan, dan kemudian berlari mengelilingi lantai dua dengan senjata, membuka pintu kantor, dan membunuh siapa pun yang bisa mereka temukan,” tutur dia.

Anastasia Yenshina, saksi mata yang juga mahasiswi kampus tersebut, mengaku sedang berada di toilet lantai dasar gedung sebelum ledakan terjadi. Seingat dia, debu dan asap tebal sudah membubung ketika ia keluar dari toilet.

Dengan terbata-bata, Anastasia juga melihat bercak darah di dinding-dinding kampus. Semua orang memanjat pagar, ketakutan, menangis dan berteriak histeris.

“Semua orang mulai berlari. Aku tak tahu harus berbuat apa, mereka menyuruh kami meninggalkan gedung melalui gimnasium,” tuturnya.

Para korban luka saat ini sudah dilarikan ke rumah sakit dekat Kerch. MengutipReuters yang melansir Kantor Berita setempat, TASS, menyebutkan para korban sudah ditangani di ruang unit gawat darurat dan ruang operasi. (Red)

 

Facebook Comments

Subscribe

Terima kasih telah membaca artikel kami. Untuk informasi update silakan berlangganan newslatter kami di bawah ini

No Responses

Comments are closed.