Bagi-bagi Doorprize, Timses DPD RI di DIY Divonis Hukuman Percobaan

Bagi-bagi Doorprize, Timses DPD RI di DIY Divonis Hukuman Percobaan
Diperiksa 9 Jam Lebih, Vanessa Angel: Saya Serahkan ke Penyidik

Kabar5.Com, Bantul | Salah seorang anggota timses calon anggota DPD RI dapil DIY menjalani sidang di PN Bantul terkait pelanggaran tindak pidana Pemilu. Majelis hakim memvonis anggota timses bernama Durori ini dengan hukuman satu bulan percobaan, Senin 14 Januari 2019.

 

“Hakim juga menjatuhkan hukuman pidana 1 bulan dan denda Rp 1 juta, dengan percobaan 3 bulan. Terdakwa tidak perlu menjalani pidana penjara sepanjang tidak mengulangi perbuatan yang sama dalam kurun waktu 3 bulan,” kata Koordinator Divisi Penindakan dan Pelanggaran Bawaslu DIY, Sri Rahayu Werdiningsih,

 

“Dalam sidang putusan tadi, hakim memutuskan terdakwa secara sah terbukti melakukan pelanggaran tindak pidana pemilu berupa pembagian materi dalam giat kampanye,” tuturnya.

 

Putusan tersebut termasuk hukuman pidana percobaan, dan diatur dalam Pasal 14 a ayat 1 KUHP yang berbunyi: Apabila hakim menjatuhkan pidana paling lama satu tahun atau pidana kurungan, tidak termasuk pidana kurungan pengganti maka dalam putusannya hakim dapat memerintahkan pula bahwa pidana tidak usah dijalani, kecuali jika di kemudian hari ada putusan hakim yang menentukan lain, disebabkan karena si terpidana melakukan suatu tindak pidana sebelum masa percobaan yang ditentukan dalam perintah tersebut di atas habis, atau karena si terpidana selama masa percobaan tidak memenuhi syarat khusus yang mungkin ditentukan lain dalam perintah itu.

 

Disinggung mengenai putusan tersebut, Sri menghormati putusan Majelis Hakim. Mengenai upaya lanjutan yang akan diambil, ia menilai hal tersebut akan dibahas Bawaslu Kabupaten Bantul bersama Sentra Penegakan Hukum Terpadu (Gakkumdu) Kabupaten Bantul.

 

“Untuk sikapnya bagaimana tentu Bawaslu Bantul harus membahas bersama Sentra Gakkumdu Bantul, karena setelah masuk persidangan itu menjadi kewenangan JPU untuk bersikap, tentu setelah dibahas di Sentra Gakkumdu,” ujarnya.

 

“Yang jelas, kami dari Bawaslu DIY mengapresiasi kerja Bawaslu Bantul beserta jajaran Panwaslu Kecamatan Pajangan dan Sentra Gakkumdu Bantul yang telah bekerja keras untuk menindaklanjuti pelanggaran ini (politik uang dalam kampanye),” sambungnya.

 

Dikonfirmasi terpisah, Penasihat Hukum Durori, Muhammad Ulinnuha mengatakan, bahwa ia akan merundingkan kembali hasil putusan tersebut bersama dengan timnya. Hal itu karena menurutnya terdapat perbedaan persepsi antara pihaknya dengan Majelis Hakim.

 

“Jadi (Durori dijatuhi pidana) percobaan, tidak menjalani (penjara), dendanya Rp 1 juta. Kalau dari kita pikir-pikir, kan dikasih waktu 3 hari mau banding atau tidak,” ujarnya saat dihubungi detikcom, Senin 14 Januari 2019.

 

“Yang jelas (Terkait putusan Mejelis Hakim) kita mau rapatkan (dengan) tim dulu, karena secara prinsip sebetulnya tetap ada perbedaan persepsi antara kita dengan majelis hakim. Kita berharap Majelis Hakim bisa secara bijak melihat fakta yang ada, tidak semata-mata (karena ada) doorprize. Tapi kita tetap beri apresiasi dan penghargaanlah kepada Majelis Hakim,” sambungnya.

 

Dia melanjutkan dengan adanya putusan tersebut dapat dijadikan pembelajaran bagi masyarakat, khususnya bagi penyelenggara dan pengawas Pemilu.

 

“Kita berharap ini jadi pembelajaran demokrasi politik yang baik bagi semua pihak, terutama bagi penyelenggara pemilu dan juga pengawas Pemilu, dalam hal ini adalah Bawaslu agar tidak melakukan hal-hal yang bersifat subyektif. Karena kalau tidak hati-hati, Bawaslu itu justru jadi sumber kegaduhan politik,” pungkasnya.

 

Diberitakan sebelumnya, Durori yang merupakan timses dari calon anggota DPD RI, H Hilmy Muhammad diketahui membagi-bagikan hadiah saat acara kampanye.

 

Acara tersebut berlangsung di Lapangan Bungsi, Desa Guwosari, Kecamatan Pajangan, Bantul tanggal 7 November 2018 lalu. Saat itu, tim pelaksana kampanye membagi-bagikan doorprize, dan bahan kampanye seperti kaos dan kalender kepada peserta yang datang.

 

Bawaslu mengaku sebelumnya sempat mengingatkan timses untuk tak membagikan doorprize tersebut. Namun, hal itu tidak dihiraukan tim kampanye tersebut. (Red)_

 

Facebook Comments

Subscribe

Terima kasih telah membaca artikel kami. Untuk informasi update silakan berlangganan newslatter kami di bawah ini

No Responses

Comments are closed.